Home » Kondisi Umat » PM Malaysia Kecam Genosida Israel di Gaza dan Bersumpah untuk Terus Bela Palestina

PM Malaysia Kecam Genosida Israel di Gaza dan Bersumpah untuk Terus Bela Palestina

Perdana Menteri Malaysia mengutuk serangan Israel yang terus berlanjut di Gaza dan tindakan genosida terhadap penduduk Palestina, dan menekankan kemampuan Malaysia menyuarakan pendapatnya untuk perjuangan Palestina.

Dalam pidato utamanya di Konferensi Meja Bundar Asia-Pasifik (APR) ke-37 di ibu kota, Kuala Lumpur, hari ini, Perdana Menteri Malaysia, Anwar Ibrahim, menyatakan bahwa “kawasan ini dan dunia yang lebih luas kini memasuki era krisis dan ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah perang Dunia Kedua. Konflik bersenjata dan perang menjadi hal biasa di banyak belahan dunia – Palestina, Ukraina, dan Myanmar, namun kita juga tidak boleh melupakan krisis di Sudan, Afghanistan, Ethiopia, dan Haiti.”

Menyoroti peran Malaysia sebagai negara yang mencari kepentingan strategisnya sendiri dan menolak memihak dalam dunia yang semakin terpolarisasi, Ibrahim menekankan bahwa ada situasi yang memerlukan intervensi yang tidak ragu-ragu dan tegas, yang ia sebut sebagai kejahatan perang, kekejaman yang mencolok yang dilakukan seperti ladang pembantaian dengan dalih membela diri, dan kolonialisme pemukim yang merupakan kampanye genosida sistematis untuk menggusur seluruh penduduk masyarakat adat.

Perdana Menteri mengutuk Pendudukan Israel di Wilayah Palestina sebagai “sebuah momok bagi sejarah kolektif kita dan perilaku bangsa-bangsa. Rakyat Palestina hidup tertindas dan terkepung sementara kita hidup dan bebas, pengaruh dan kekuasaan kami terbatas, namun berdaulat dan bebas.”

 Meskipun ia menyatakan bahwa “Malaysia bukanlah negara besar”, Ibrahim memperingatkan bahwa “kami akan menggunakan kebebasan kami untuk mendukung perjuangan Palestina demi kepentingan mereka.”

Sejak peluncuran pemboman brutal Israel di Jalur Gaza selama delapan bulan, Kuala Lumpur telah berulang kali ikut serta dalam seruan komunitas internasional untuk melakukan gencatan senjata di Wilayah yang terkepung, dan telah menyuarakan keprihatinan kepada Amerika Serikat dan sekutu Baratnya mengenai hal ini.

Pidato Perdana Menteri Ibrahim adalah ekspresi terbaru dan paling keras dari sikap tersebut, dan terjadi pada saat banyak komunitas internasional – bahkan beberapa sekutu bersejarahnya termasuk AS – semakin mendesak negara Pendudukan untuk membatasi aktivitasnya. agresi dan menyetujui gencatan senjata.

“Kami menyambut baik tanda-tanda awal perubahan pendekatan Amerika terhadap konflik. Kami berharap AS akan terus mengevaluasi kembali pendekatannya dan mempercepat diakhirinya pembunuhan dan pembantaian,” kata Perdana Menteri Malaysia itu. 

“Kita tidak bisa berdiam diri dan membiarkan hal ini menjadi satu lagi babak pembunuhan massal dan pengungsian yang menambah jumlah kekejaman dalam sejarah yang telah dilakukan, diakui, dan kemudian secara tragis mudah diabaikan.”[fq/memo]

Check Also

Israel telah Membunuh 8.672 Pelajar di Gaza dan Tepi Barat Sejak 7 Oktober

Kementerian Pendidikan dan Pendidikan Tinggi Palestina melaporkan pada hari Selasa bahwa Israel telah membunuh sedikitnya ...

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: