Home » Kondisi Umat » Israel Perpanjang Penahanan 4 Warga Palestina yang Tertangkap Setelah Pembobolan Penjara

Israel Perpanjang Penahanan 4 Warga Palestina yang Tertangkap Setelah Pembobolan Penjara

YERUSALEM – Pengadilan Magistrat Israel di kota Nazareth utara telah memperpanjang penahanan empat narapidana Palestina, yang melarikan diri dari penjara dengan keamanan tinggi awal pekan ini, lapor Anadolu Agency .

Jaksa Penuntut Umum Israel telah meminta selama sesi yang diadakan Sabtu malam untuk memperpanjang penahanan mereka selama 13 hari, tetapi pengadilan menyetujui perpanjangan 9 hari, lapor TV berita KAN milik negara .

Pembobolan penjara minggu lalu telah membuat Israel bingung, ketika enam narapidana menggali jalan keluar dari penjara Gilboa dengan keamanan maksimum dan berhasil melarikan diri tanpa terdeteksi. Dari enam, pihak berwenang Israel sejauh ini telah menangkap kembali empat narapidana – anggota Jihad Islam Mahmoud Aradeh dan Yakub Kadari; Zakaria Zubeidi, komandan Brigade Martir Al-Aqsa, dan Mohammed Aradeh, adik Mahmoud Aradeh.

Polisi Israel mengklaim bahwa keempat warga Palestina itu diduga merencanakan untuk melakukan “aksi teroris yang serius”, sebuah kejahatan yang dapat dihukum 15 tahun penjara, menurut surat kabar Haaretz . Jaksa Israel juga menuduh keempatnya melakukan pembobolan penjara dan menghasut orang lain untuk melarikan diri dari penjara, sebuah kejahatan yang dapat dihukum hingga 20 tahun.

Dua pelarian yang tersisa sejauh ini menghindari penangkapan.

Pembobolan penjara telah dipuji sebagai “kemenangan besar” oleh Palestina, sementara Israel mengecamnya sebagai kegagalan keamanan dan intelijen utama.

Keenam pelarian itu menggali lubang selama beberapa waktu hanya dengan sendok berkarat, dan menyembunyikan pintu masuk dengan papan lantai yang longgar.

Keenam warga Palestina itu pergi sekitar pukul 01:00 waktu setempat, dan muncul tepat di bawah menara pengawas, di mana, menurut sumber keamanan, penjaga di menara pengawas itu tertidur.

Keenam pria itu kemudian melanjutkan dengan berjalan kaki ke kendaraan yang menunggu, di mana beberapa orang masuk dan yang lainnya terus berjalan.

Alarm awalnya dimunculkan oleh seorang warga di Route 71 Israel, yang mengaku telah melihat sosok-sosok berlarian melalui ladang, menimbulkan kecurigaan adanya pembobolan penjara. Laporan berikutnya termasuk salah satu dari petugas pompa bensin yang melihat seorang pria aneh yang tampaknya lewat.

Tiga narapidana dilaporkan hilang oleh staf penjara sekitar pukul 03:30, yang kemudian meningkat menjadi enam orang hilang pada pukul 4 pagi.

Pembobolan penjara Gilboa diyakini sebagai contoh paling sukses bagi Israel untuk melarikan diri dari penjara dengan keamanan tinggi.[fq/anadolu]

Check Also

Erdogan Desak Dunia Tak Biarkan Krisis Suriah Berlanjut 10 Tahun Lagi

NEW YORK – Komunitas internasional seharusnya tidak membiarkan krisis Suriah berlarut-larut selama 10 tahun lagi, ...

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: